Diposkan pada Akhlak dan Nasehat

Valentine’s Day? Siapa Yang Paling Bergembira?

say-no-to-valentines-day-i-am-muslim-wallpapers

Bukan hal baru lagi jika saat ini, saat mendekati tanggal 14 Februari, kita melihat pusat-pusat perbelanjaan dan hiburan berubah warna menjadi merah dan pink. Tanda hati (love) tiba-tiba menjamur ke sena ke mari, seolah-olah negeri ini bertabur cinta, padahal sejatinya negeri ini sedang dilanda musibah.

Produsen bunga, balon, cokelat, permen, kue, boneka, berlomba-lomba membuat produk yang berbentuk love untuk mendukung sebuah hari yang (katanya) sangat dinanti-nanti oleh sepasang kekasih. Produsen kaos pun tak mau kalah, mereka memproduksi banyak kaos couple dengan gambar atau kalimat cinta. Harapannya kaos tersebut akan terjual habis di hari kebanyakan sepasang kekasih tidak lagi memakai kaos di malam hari. Astaghfirullah…

Hotel-hotel juga tak mau ketinggalan. Mereka memberikan diskon khusus bagi sepasang kekasih yang akan menginap. Bahkan ada yang sampai memberikan pelayanan gratis khusus di malam tebar maksiat tersebut. Naudzubillah…

Lalu produsen kondom? Oh jangan ditanya, mereka sangat bergembira menyambut hari tersebut, hari di mana kondom terjual sangat fantastis. Yang membeli adalah kelompok yang mengaku pemerhati remaja. Mereka membagi-bagikan kondom yang sudah mereka beli kepada para remaja di berapa kota-kota besar.  Ada juga yang lebih kreatif, memberikan kondom gratis ketika membeli dua batang cokelat merk tertentu. Alih-alih supaya remaja tidak tertular HIV/AIDS, alih-alih peduli pada pemuda bangsa ini, padahal mereka sedang mengusung misi gerakan free sex di Indonesia.

Kalau sudah begini, siapakah yang paling bahagia di hari Valentine? Siapakah yang paling bergembira? Ya, produsen beberapa produk yang mendukung perayaan hari tersebut akan bergembira karena produknya akan terjual lebih banyak dari biasanya. Pemilik hotel dan restoran juga ikut bergembira karena booking tempat membludak di malam itu. Tempat-tempat hiburan juga ikut bergembira karena banyak pasangan kekasih menghabiskan waktu mereka di sana.

Tapi, tahukah kau siapa yang paling bergembira lebih daripada mereka (para produsen)? Apakah mereka yang mengaku sepasang kekasih? Bukan! Mereka hanyalah KORBAN. Ketahuilah dan camkanlah, sesungguhnya yang paling bahagia serta bergembira di tanggal 14 Februari adalah setan Laknatullah beserta antek-anteknya. Siapa antek-anteknya? Mereka yang mengaku peduli tapi sejatinya membodohi.

Saudariku, jangan mau dibodohi. Setan tentu saja akan bergembira tatkala seorang wanita dan laki-laki yang tidak halal baginya berjalan-jalan menghabiskan waktu bersama, ke mall atau pasar mengenakan kaos couple, membeli cokelat dan bunga, kadang-kadang juga boneka sebagai ungkapan cinta (katanya). Lalu ketika hari semakin gelap, mereka makan malam berdua, dinner kata kerennya. Tangan masih saling bergenggaman erat dan mata saling bertatap mesra.

Setelah perut mereka kenyang, setan akan semakin bergembira karena mereka akan menuju sebuah hotel untuk merayakan hari yang dinanti-nanti, hari kasing sayang. Dan di waktu itulah kondom-kondom itu berguna. Pelakunya berdalih, itulah cara membuktikan bahwa mereka saling cinta, itulah satu-satunya cara merayakan hari kasih sanyang mereka. Astaghfirullah…

Sementara itu, bersedihlah orangtua-orangtua mereka. Bagaimana tidak, jika anak gadis mereka yang selama ini mereka rawat dan jaga dengan penuh hati-hati dalam semalam tak suci lagi. Bagaimana tidak jika anak laki-laki mereka yang selama ini mereka ajarkan budi pekerti, dalam semalam menjadi perusak harga diri.

Coba tanyakan setiap orangtua di luar sana, mereka tentu tidak akan pernah rela jika anak-anak mereka berzina. Dan coba tanyakan semua agama di luar sana, mereka semua tidak pernah setuju dengan perzinahan. Jika ada yang setuju, itu berarti mereka tidak punya agama, tidak punya aturan, dan yang tidak punya aturan hanyalah (maaf) hewan.

Dan jauh sebelum orangtua kita melarang, jauh sebelum pakar kesehatan dan psikologi menerangkan bahaya pacaran dan perzinahan, Allah telah lebih dulu mengingatkan kita dalam firmannya yang sudah sangat familiar…

“Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk.” (Q.s. Al-Israa’ [17]: 32)

Karena itu, sebagai seorang muslimah yang taat kepada Sang Pencipta, sudah seharusnya kita tidak melakukan hal-hal yang mendekatkan diri kita pada perzinahan. Dan salah satu hal yang mendekatkan seseorang pada perzinahan adalah ikut merayakan Valentine’s Day. Sebuah hari di mana hanya ada kesia-siaan dan dosa.

Saudariku yang mencintai Allah dan semoga Allah mencintai kita pula, tak perlulah kita latah dengan perayaan yang bukan perayaan kita. Tak perlu pula kita ikut-ikutan dengan budaya orang-orang luar yang jauh dari Islam. Apakah kita ingin dan rela melihat remaja kita rusak karena sibuk dengan percintaan mereka? Apakah Negara ini akan maju jika pemudanya hanya sibuk dengan perkara-perkara yang merusak moral mereka? Tentu saja tidak.

Lebih dari itu, sebagai seorang muslimah kita harus meyakini bahwa agama kita, agama Islam, adalah agama yang paling sempurna dari segala sisi. Agama yang sudah memberikan cara yang benar agar kita mampu mendapatkan kasih sayang dan mencapai kebahagiaan sejati. Bukankah sebelum hari Valentine ada, Rasulullah telah bersabda…

“Saling memberi hadiahlah kalian, maka kalian akan saling mencintai.” (H.r. Bukhari)

Maka, tak perlu menunggu hari khusus untuk memberi hadiah dan tak perlu merelakan harga diri kita untuk menunjukkan cinta. Jika ingin menunjukkan cinta pada lawan jenis, caranya hanya satu, menikah. Dengan begitu, dengan taat hanya kepada Allah, maka setan tidak akan lagi bergembira, sebaliknya setan akan merana.

Wallahu ‘alam.

_Nurhudayanti Saleh_ (Jogja, 09/02/2015, di sela-sela obrolan hangat keluarga)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s