My Diary

Hapeku Sayang, Hapeku Malang

Akhirnya hape kesayanganku menemui ajalnya juga. Aku lupa kapan persisnya aku membeli hape nokia 2630 itu. Yang aku ingat, aku membelinya dengan uang beasiswaku. Saat itu harganya Rp.750.000,- dan saat itu jumlah segitu bukan jumlah yang sedikit. Kalau sekarang mah jumlah segitu udah bisa dapat dua hape dengan dual sim😀

Mungkin umurnya sudah 5 atau 4 tahun. Dia juga udah pernah nyebur ke air, jatuh terus kejedot lantai, layarnya juga udah tercoreng-moreng, monitornya juga udah gak mulus lagi. Pokoknya dia udah melewati pahit manisnya kehidupan deh.

Banyak banget kenangan bareng si hape kesayangan. Foto-foto, ini tentu urutan nomor satu. Mulai dari ngefoto tuannya dengan berbagai gaya, dari gaya ala pramugari ampe gaya tidur pulas tuannya yang nutup mata (kalau buka mata bukan tidur namanya :D). Ada juga foto-foto pemandangan. Tiap kali aku jalan-jalan ke mana pun atau sedang melakukan aktifitas apa pun, pasti ngambil foto buat dokumentasi termasuk pas ngejemur pakaian. Tsah …

Selain foto-foto, rekaman juga banyak. Aku suka ngerekam suara sendiri dan dengerin sendiri terus hapus sendiri, xixixi. Pernah juga abis ngerekam langsung ngirim ke teman via multimedia, bukan PD suaranya bagus tapi waktu itu ada paket multimedia gratis, jadi daripada kebuang gitu aja mending dipakai sepuas-puasnya. Sampai-sampai teman aku mabuk kiriman rekaman. Huek …

Dari semua hape yang pernah nemenin aku, hape inilah yang paling lama. Dia saksi perjalanan hidup aku. Pas aku lagi sedih, ada dia. Pas lagi bahagia juga ada dia. Waktu aku sakit juga ada dia. Cuman satu yang gak ada dia, pas aku lagi di kamar mandi😀

Aku sayang baget ma nih hape. Selain karena belinya pakai uang sendiri, juga karena hape ini bisa dipakai buat apa aja padahal bukan termasuk hape canggih. Buat FBan bisa, twitteran juga iya, buat YMan juga bisa, buat upload foto juga iya. Buka google dan nyari refrensi juga bisa banget. Pokoknya aku sayaaaaaaaaaang banget deh. Kalau ada yang aku sesali, itu adalah gak ngasih nama nih hape. Ah, kenapa gak ngasih namanya sekarang aja? Kan gak ada kata terlambat meski dia udah wafat.

Baiklah kalau begitu, dengan ini aku umumkan nama hape kesayangaku itu, namanya adalah Suti. Kenapa Suti? Karena nama itulah yang pertama kali terlintas di otakku dan karena Suti terdengar begitu merakyat😀

Well, untuk mengenang si Suti, mari kita saksikan hasil karyanya selama dia masih hidup. Dan inilah

beberapa karyanya yang fenomenal ^_^

Foto051

senja5

Foto050

Foto001
Paparazi

8 thoughts on “Hapeku Sayang, Hapeku Malang

    1. Usst …, jangan bilang-bilang nanti saya dimintai royalti atas foto mereka, xixixi😀

      saya kan emang gak niat ngambil gambar Ukhti, kalau saya nekat, saya bisa dijewer, hihihi.

      Btw, bagaimana semuami kabarnya teman-temanta? Terakhir yang saya tahu, Faridah udah walimah. Subhanallah ya. Terus ukhti kapan nyusul nih?😀

      Suka

    1. saya juga gak banyak berteman dengan mereka di fb😀
      Gak gabung di grup bio 06 juga😀

      jadi sama aja gak tau banyak. Paling dapat kabar dari Muja kalau kutelpon i lagi. Btw, pernahkah mau telponki terus konfrensi ma Muja tapi tidak kita angkat, xixixi. Sibuk ki kayaknya, hehehe😀

      Ya nyusul walimah jenk #teriak pakai toa mesjid sebelah.

      Suka

  1. kenapa ndak gabung ukh??

    oh iya kah?? kapan?? sms dulu kalo mau nelpon ukh biar sy sediakan waktu buat kita ngobrol..

    hehehe#ketawa bingung kapan bisa nyusul

    Huda… pasang juga link-ku di blogroll ta. saya sdh pasang sejak tempo doeloe..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s